Angkatan Udara A.S. Memperbarui Pusat Komando di Timur Tengah

Qatar - Dengan layar seukuran dinding yang secara bersamaan menunjukkan perang udara Amerika di Irak, Suriah dan Afghanistan, ruang perang di jantung kampanye militer terbesar Amerika ini merupakan keajaiban teknologi.

"Ini adalah keadaan seni tapi terlalu lambat untuk masa depan," kata Jenderal David Goldfein, kepala staf Angkatan Udara, yang mengunjungi pusat tersebut di Pangkalan Udara Al Udeid Qatar minggu ini dengan Sekretaris Angkatan Udara Heather Wilson.

Masukkan inovasi untuk menjembatani kesenjangan. Pusat operasi berbasis Qatar sedang menjalani serangkaian upgrade ke sistem komputer rahasia untuk mengubah bagaimana perencana perang di sini melakukan bisnis.

Pusat Operasi Udara Gabungan, yang dikenal dengan militer-berbicara sebagai "CAOC," bergumul dengan sejumlah data dan intelijen yang memusingkan yang berasal dari sumber seperti satelit, pesawat tak berawak, radar dan pesawat terbang AS yang terbang di atas titik panas Timur Tengah dan pemboman negara Islam Posisi.

Letnan Jenderal Jeffrey Harrigian, kepala operasi Angkatan Udara A.S. di seluruh wilayah, telah memperjuangkan tekad teknologi tersebut dengan dukungan Goldfein untuk mendapatkan keuntungan lebih baik dari data tersebut.

Itu sering berarti mengurangi peran manusia dalam pekerjaan yang sekarang bisa dilakukan lebih efisien dan akurat dengan perangkat lunak komputer.

Perangkat lunak baru sedang dikembangkan dalam kemitraan dengan lengan Silicon Valley Pentagon, yang dikenal sebagai Innovation Innovation Unit Experimental, yang tujuannya adalah untuk mempercepat pengiriman teknologi ke garis depan.

"Saya melihat sebuah kesempatan untuk menyediakan alat kepada awak pesawat kami dalam waktu singkat yang tidak hanya akan meningkatkan efektivitas namun efisiensi kami," kata Harrigian dalam sebuah wawancara, menambahkan bahwa upaya tersebut telah dilakukan tahun lalu.

Salah satu aplikasi seperti itu dalam karya akan mempermudah cara Angkatan Udara merencanakan serangan udara terhadap target potensial, mengkonsolidasikan data dari program terpisah yang, sampai sekarang, tidak selaras satu sama lain.

Mungkin kemajuan terbesar sejauh ini adalah alat perangkat lunak yang diperkenalkan awal tahun ini yang telah membimbing salah satu misi perang yang paling rumit secara logistik - mengisi ulang pesawat tempur A.S. saat mereka dalam penerbangan.

Sebelumnya, perencana perang menggunakan lembar kerja excel dan papan tulis untuk memasangkan pesawat tempur A.S. dengan jet "tanker" khusus yang dapat mengisi bahan bakar di udara.

Ini digunakan untuk mengambil tim perencanaan gabungan 35 sampai 40 jam setiap hari untuk menyelesaikan pekerjaan. Dengan perangkat lunak baru, waktu itu telah terpotong menjadi dua, kata Angkatan Udara.

Yang disebut "alat perencanaan tanker" juga dikembangkan dalam beberapa bulan, bukan bertahun-tahun, sesuatu yang merupakan anomali dalam sistem akuisisi Pentagon yang sering kali sulit.

"Sistem akuisisi standar tidak akan mendapatkan produk yang kami inginkan," kata Harrigian, menjelaskan bahwa timnya sendiri bisa duduk di samping para coders, memberi tahu mereka apa yang mereka butuhkan untuk alat perencanaan tanker yang harus dilakukan.

Harrigian mengatakan timnya di Qatar juga telah mengambil langkah penting untuk memperbaiki cara meninjau data intelijen, membantunya melihat tren medan perang dengan cara baru.

Yang menarik perhatian Harrigian adalah pertahanan udara di Suriah, dipekerjakan oleh pasukan Rusia dan Suriah.

"Saya berkata, 'Saya memerlukan pemahaman yang lebih baik tentang pola kehidupan dari apa yang dilakukan oleh operasi pertahanan udara Suriah dan Rusia,' 'kata Harrigian.

"Jadi orang-orang itu kembali ke lokasi di Amerika Serikat yang pada dasarnya mereka memiliki perangkat lunak dan infrastruktur."


-   REUTERS  -

0 Response to "Angkatan Udara A.S. Memperbarui Pusat Komando di Timur Tengah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel