Setya Novanto Tersangka, Kalla: Itu Konsekuensi Perbuatan Tercela

Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla menganggap penetapan Setya Novanto sebagai tersangka kasus dugaan korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) adalah konsekuensi atas perbuatan tercela. 

Pemerintah mendukung proses hukum yang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) atas kasus tersebut.

"Apa yang terjadi kepada Ketua Golkar (Setya Novanto) itu adalah hal yang biasa. Atas segala perbuatan yang tercela, pasti ada sanksinya," kata Kalla setelah meninjau pedepokan voli di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa, 18 Juli 2017.

Baca juga: Posisi Setya Novanto di DPR, Nurdin Halid: Ada UU yang Mengatur

Kalla, yang juga politikus senior Partai Golkar, meyakini partai beringin tersebut akan taat pada proses hukum yang berlangsung di KPK. "Kami menghormati proses hukum dan Golkar akan selalu taat pada proses itu," katanya.

KPK menetapkan Setya Novanto sebagai tersangka kasus dugaan korupsi e-KTP pada Senin sore, 17 Juli 2017. Pengumuman penetapan tersebut dilakukan Ketua KPK Agus Rahardjo.

Kalla mengatakan kasus yang dihadapi Setya Novanto adalah konsekuensi dari perbuatannya. "Jadi konsekuensi saja ini dari segala perbuatannya," ucapnya. Dia menambahkan, pemerintah pasti mendukung segala proses hukum yang dilakukan KPK.

Saat ditanya posisi Setya Novanto sebagai Ketua Umum Golkar dan Ketua DPR, Kalla enggan menanggapinya. Dia hanya melambaikan tangan sambil berlalu.






-  TEMPO  -

0 Response to "Setya Novanto Tersangka, Kalla: Itu Konsekuensi Perbuatan Tercela "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel